Pro-Kontra Nuklir Sebagai Energi Terbarukan

Pro-Kontra Nuklir Sebagai Pembangkit Listrik

Bagi Indonesia, nuklir sebagai sumber energi terbarukan, memang layak diperhitungkan sebagai pembangkit listrik. Bahkan PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) sudah siap memanfaatkan tenaga nuklir ini sebagai sumber energi pembangkit listrik bila sewaktu-waktu pemerintah mengizinkannya. Namun, di sisi lain, limbah nuklir juga jadi permasalahan yang tidak kecil, terutama bagi lingkungan sekitarnya.
Masalah nuklir bagi Indonesia sampai saat ini masih ada yang pro (mendukung) dan kontra (menolak). Ambil contoh, Greenpeace Indonesia, salah satu kelompok yang menolak mendesak Pemerintah Indonesia segera membatalkan rencana pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) di Kabupaten Jepara, Jawa Tengah yang menurut rencana dimulai tahun 2010.

Juru Kampanye Iklim dan Energi untuk Greenpeace Indonesia, Nur Hidayati di Semarang, belum lama ini mengatakan, PLTN di sejumlah negara maju dengan pengamanan dan kesadaran masyarakat yang lebih tinggi saja, masih menimbulkan masalah apalagi di negara berkembang. Ia menyebutkan, insiden PLTN di Tokaimura, Jepang pada 1999, misalnya dua pekerjanya terkena radiasi dalam dosis mematikan. Kemudian tragedi Chernobyl pada 1986 yang menimbulkan ribuan korban.

Badan Keamanan Nuklir Perancis harus mengaktifkan pusat tanggap darurat pada 2003 menyusul curah hujan tinggi di bagian hilir Sungai Rhone, yang diikuti dengan penutupan darurat dua reaktor karena bahaya yang ditimbulkan banjir. Pada tahun 2000, Pemerintah Inggris menyatakan fasilitas pemrosesan kembali bahan bakar nuklir di Sellafied mengalami kegagalan mendasar dalam prosedur keamanan.

Menurut Nur Hidayati, PLTN bukan alternatif tepat untuk menjawab krisis energi, apalagi sumber energi di Indonesia sangat beragam, mulai dari sinar Matahari, panas Bumi, air, angin, biomassa yang semuanya bisa dikonversi menjadi energi listrik yang terbarui (renewable). \”Semua sumber energi terbarui tersebut memiliki potensi 5,9 lebih besar dari \’supply\’ energi global saat ini,\” kata lulusan ITB tersebut seraya menyebutkan bahwa tenaga air memiliki potensi 75,67 GW dan panas bumi sebanyak 27 GW.

Indonesia, kata Nur, berdasarkan cetak biru energi pemerintah, pada tahun 2010 mulai membangun PLTN di semenanjung Muria, Jepara dan dijadwalkan enam tahun kemudian pada 2016 PLTN ini sudah bisa beroperasi dengan kapasitas 4.000 MW.
Ia menyebutkan, saat ini sebanyak 44 negara mengembangkan energi nuklir yang berpotensi untuk menghasilkan senjata nuklir hasil dari pengolahan limbah yang berbentuk plutonium. Plutonium yang dihasilkan dari fasilitas sipil terus meningkat dan menimbulkan kekhawatiran akan terjadi proliferasi.

Pada 2003 sebanyak 230 ton plutonium dihasilkan dari fasilitas pemrosesan ulang komersial sedangkan plutonium yang dihasilkan dari pembuatan senjata nuklir sebanyak 250 ton. \”Untuk membuat rudal nuklir hanya diperlukan lima kilogram plutonium. Bom nuklir yang menghancurkan Nagasaki pada 1945 dengan jumlah korban tewas 50.000 orang hanya mengandung 6,1 kilogram plutonium,\” katanya.

Mengutip Dirjen International Atomic Energy Agency (IAEA), Mohamed El Baradei, Nur Hidayati mengatakan, setiap negara yang memiliki kemampuan pengembangan bahan bakar nuklir secara utuh, dengan alasan apa pun mereka akan mampu membuat senjata nuklir hanya dalam hitungan bulan saja. \”India, Pakistan, dan Korea Utara telah menggunakan fasilitas sipil mereka untuk mengembangkan senjata nuklir,\” katanya.
Mengingat energi nuklir menimbulkan risiko sangat tinggi terhadap lingkungan dan kehidupan, katanya, Greenpeace akan terus melawan upaya pembangunan PLTN. \”Solusinya hanya satu, hentikan ekspansi PLTN dan menonaktifkan PLTN yang sudah ada. Gantikan PLTN dengan sumber energi terbarukan,\” kata Nur Hidayati.

Sudah Siap
Menurut Suwondo Kusumo, Manajer Komunikasi PLN Distribusi Jawa Tengah/DIYogyakarta, PLN sudah siap melaksanakan pengoperasian nuklir sebagai sumber tenaga listrik, apalagi perusahaan ini baru saja merekrut orang yang kompeten di bidang tenaga nuklir. Karena itu, kesiapan PT PLN untuk memanfaatkan tenaga nuklir sebagai sumber pembangkit listrik tak perlu diragukan lagi.
Namun demikian ia mengakui, wewenang penggunaan sumber energi itu ada di tangan pemerintah.

Sementara itu Kepala Biro kerjasama, hukum dan humas Badan Tenaga Atom Nasional (Batan), Ferhat Aziz, dalam seminar \”Pembangunan Listrik Tenaga Nuklir, Solusi atau Masalah\”, di Semarang, belum lama ini mengatakan, karena cadangan minyak dan gas di Indonesia semakin menipis, maka patut diupayakan pemanfaatan tenaga nuklir, termasuk pemanfaatan bagi energi pembangkit listrik. Menurut dia, kebutuhan akan listrik di Indonesia diproyeksikan tumbuh sekitar 7,1 persen per tahun, dimana kapasitas listrik terpasang saat ini kurang dari 30.000 megawatt. \”Pada tahun 2025 kebutuhan listrik di Indonesia diperkirakan akan mencapai sekitar 100 ribu megawatt, sementara cadangan gas alam, minyak bumi dan batu bara di Indonesia mulai menipis dan tidak akan bertahan lama,\” ujarnya.

Sedangkan tenaga nuklir dapat dikatakan akan memperpanjang ketersediaan sumber energi yang dibutuhkan manusia hingga ratusan tahun, karena cadangan uranium dunia relatif masih cukup banyak.



Mengenai pemanfaatan sumber daya energi terbarukan yang ada saat ini, seperti tenaga surya dan air, memang masih bisa ditingkatkan, namun ketersediaan sumber-sumber tersebut sangat terbatas. Apalagi pemanfaatan sumber-sumber tersebut hingga saat ini masih terbentur pada efisiensi yang rendah dan kapasitas yang masih kecil.
Memang, terdapat beberapa faktor yang patut dipertimbangkan dalam pemanfaatan tenaga nuklir, pertama cadangan bahan bakar fosil kita yang terbatas perlu diamankan untuk generasi mendatang, kedua dibanding pembangkit listrik berbahan bakar fosil, PLTN dinilai lebih bersih karena tidak melepaskan gas buangan apapun ke udara, dan ketiga, secara ekonomis nuklir dapat bersaing dengan pembangkit listrik lain.

Oleh karena itu, katanya, PLTN yang rencananya akan dibangun di Tanjung Muria Jepara jangan sampai ditunda lagi karena kesiapan SDM dan infrastruktur lainnya telah dilakukan sejak jauh-jauh hari.

Sisakan Masalah Besar
Apakah mungkin tenaga nuklir jika dimanfaatkan sebagai sumber energi pembangkit listrik tidak membahayakan terhadap lingkungan sekitarnya? Pertanyaan semacam ini selalu menggelitik tokoh LSM lingkungan hidup dan juga pakar serta pemerhati lingkungan lainnya.

Menurut Guru Besar bidang Toksikologi Lingkungan Unika Soegijapranata, Budi Widianarko, pembangunan PLTN sebenarnya masih menyisakan masalah besar, yaitu limbah radioaktif dan risiko pencemaran. Ia menuturkan, operasi sebuah PLTN, dari hulu hingga hilir berpotensi menghasilkan aneka macam limbah padat dan cair, sementara pembuangan limbah nuklir tersebut masih terkendala oleh rendahnya penerimaan masyarakat dan sejumlah masalah yang masih membutuhkan pemecahan.
\”Hingga saat ini, di seluruh negara pemilik reaktor nuklir, limbah nuklir masih disimpan dalam tempat penampungan sementara yang rata-rata hanya dapat bertahan sekitar 50 tahun,\” katanya.

Sedangkan seorang pengamat fisika nuklir eksperiman, Iwan Kurniawan, lebih menyoroti pada ketergantungan teknologi dan bahan bakar dari pemasok dari luar negeri dalam pembangunan PLTN. Apalagi, menurut dia, dewasa ini santer terdengar isu embargo dari negara-negara maju terhadap Indonesia, sementara saat ini belum terjadi alih teknologi dalam operasional PLTN.

Menurut Suwondo Kusumo, sebenarnya di Indonesia sudah ada tenaga nuklir yang dioperasikan, yaitu di Serpong dan di Yogyakarta, akan tetapi bukan sebagai sumber energi listrik melainkan untuk penelitian dan mengubah warna batu. Mengenai kemungkinan Indonesia menggunakan nuklir, staf pengajar Fakultas Teknik Industri Unika Soegijapranata, Slamet Riyadi, melihat belum ada kesiapan teknis, walaupun penggunakan nuklir akan menghasilkan tenaga yang lebih panjang umur sehingga lebih efisien.

Dengan berbagai sudut pandang ini, ada satu pertanyaan cukup menggelitik, mungkinkan PLTN di Indonesia segera terwujudkan? Kalau \”ya\”, kapan? Apalagi Indonesia juga sudah ada tenaga ahli yang kompeten di bidang nuklir. Mungkin tidak untuk saat ini, namun tidak ada salahnya jika sosialisasi nuklir sebagai sumber tenaga listrik terus dilakukan, termasuk upaya mengatasi limbahnya supaya tidak berbahaya bagi lingkungan dan manusia tentunya.

Kalau menurut Anda Bagaimana ?

1 komentar:

Jhon Steele said...

Thanks for sharing this.

Exit Popup

Post a Comment

Silahkan tulis pesan, kritik, atau apalah namanya demi kemajuan pendidikan di negeri ini

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes